Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Jika Tidak Melakukan Pemadanan NIK-NPWP Apa yang Terjadi? Ini Penjelasan Ditjen Pajak

| 12/16/2023 WIB | 0 Views Last Updated 2023-12-16T03:41:14Z


Pemerintah mewajibkan masyarakat untuk melakukan pemadanan Nomor Induk Kependudukan (NIK) sebagai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).


Jika tidak melakukan pemadanan NIK-NPWP sesuai batas waktu yang ditentukan maka akan ada sanksi yang menanti.


Sanksi JikaTidak Melakukan Pemadanan NIK-NPWP

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Ditje Pajak Dwi Astuti mengatakan, ada konsekuensi yang menanti wajib pajak jika mereka tidak melakukan pemadanan NIK dan NPWP.


Konsekuensi yang dimaksud adalah wajib pajak mengalami kesulitan ketika mengakses layanan perpajakan misalnya laporan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) atau aktivasi Electronic Filing Identification Number (EFIN).


"Apabila sampai dengan batas waktu pemadanan NIK-NPWP wajib pajak belum melakukan pemadanan, wajib pajak akan mengalami kesulitan," ujar Dwi dalam keterangan resminya, Sabtu (2/12/2023) lalu.


Sebagai informasi, batas waktu pemadanan NIK-NPWP diperpanjang menjadi 30 Juni 2024 yang semula ditetapkan hingga 31 Desember 2023.


Perubahan ini diresmikan melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 136 Tahun 2023 yang merupakan amendemen dari PMK Nomor 112/PMK.03/2022.


Tujuan utama dari peraturan ini adalah untuk mengimplementasikan NIK sebagai NPWP secara penuh mulai dari 1 Juli 2024.


Kelompok yang Wajib Melakukan Pemadanan NIK-NPWP

Berdasarkan PMK Nomor 136 Tahun 2023, wajib pajak orang pribadi adalah kelompok yang diwajibkan untuk melakukan pemadanan NIK-NPWP.


Wajib pajak ini merupakan penduduk Indonesia yang menggunakan NIK sebagai NPWP. Hal ini artinya semua wajib pajak orang pribadi yang memiliki NIK perlu memadankan NIK mereka dengan NPWP.


Cara Melakukan Pemadanan NIK-NPWP

  • 1. Kunjungi laman pajak.go.id.
  • 2. Masukkan 15 digit NPWP dan kata sandi akun pajak Anda.
  • 3. Masukkan kode keamanan, lalu klik "Login".
  • 4. Pilih menu "Profil" dan kemudian "Data Profil".
  • 5. Masukkan 16 digit NIK sesuai KTP.
  • 6. Lakukan validasi NIK dengan mengklik tombol “Validasi”.
  • 7. Klik “Ubah profil” untuk menyelesaikan pemadanan.
  • 8. Logout dan coba masuk kembali menggunakan NIK.

×
Berita Terbaru Update